Apa itu CSS? Penjelasan singkat untuk mengikuti proyek Web Design

Januari 22, 2021  |  Written by Gio  |   Desain, Websites

Jika Anda melihat portofolio proyek website kami, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana mereka dibuat agar terlihat sangat menarik. Apakah kami menggunakan software yang secara ajaib membangun hal-hal ini dengan teknologi A.I.?

Jawabannya adalah, tidak. Kami membuat situs web ini dari nol. Tidak seperti kecerdasan buatan, kami menggunakan akal manusia kami untuk merancang sesuatu untuk pengalaman manusia.

Tentunya kita masih perlu mengetahui bahasa desain web agar kita bisa menginstruksikan komputer untuk mengubah imajinasi kita menjadi kenyataan. Salah satu bahasa terpenting untuk desain web adalah CSS, dan dalam artikel ini, kita akan membicarakannya dengan sangat detail.

The CSS codes that can create so many designs with text commands.

Mengapa Anda perlu tahu tentang CSS?

Anda mungkin pemilik usaha atau manajer yang lebih suka menyerahkan pekerjaan teknis kepada pengembang. Namun, sebagai pemimpin bisnis, ada pentingnya untuk mengetahui dasar-dasar desain web untuk mengelola, mengontrol, dan mengawasi salah satu proyek terpenting dalam bisnis Anda, yakni proyek pengembangan website.

Jika Anda menyewa agen desain web seperti Island Media Management, pengetahuan tentang CSS dapat bermanfaat sehingga Anda dapat sepenuhnya menguasai produk akhir yang kami tawarkan. Jika Anda memilih untuk membuat perubahan apa pun pada situs web akhir Anda, Anda dapat berkomunikasi dengan tim developer secara efektif, baik itu tim dari organisasi Anda sendiri, tim kami, mau pun tim dari pihak ketiga.

Apa itu CSS dan bagaimana itu digunakan dalam desain web?

CSS adalah singkatan dari Cascading Style Sheets. Style sheet (atau dieja sebagai 'stylesheet') adalah dokumen yang berisi baris petunjuk, atau aturan CSS, yang memberi tahu browser bagaimana gaya visual elemen website harus disesuaikan sehingga terlihat lebih indah dan menarik.

Stylesheet biasanya menyertai dokumen HTML; file CSS dinamai sebagai nama-file.css. Dokumen HTML berisi semua konten (kata dan gambar) yang masuk ke situs web langsung.

A collection of CSS links that help HTML communicate with CSS.

Apakah Anda ingat bagaimana situs web dulu terlihat di tahun 80-an dan awal 90-an? Hampir semua situs web ditulis dengan jenis huruf Times New Roman, sebagian besar dengan warna font hitam, memiliki sedikit atau tanpa gambar, dan umumnya tampak membosankan dibandingkan dengan situs web saat ini.

Nah, tanpa CSS atau instruksi gaya apa pun, browser akan membuat dokumen HTML terlihat seperti web yang kuno.

Jika Anda masuk ke backend website atau direktori file di server hosting Anda, Anda dapat menemukan kode sumber CSS yang menerjemahkan visi desainer di balik layar. Membuka file-file .css tersebut memungkinkan Anda untuk melihat serangkaian aturan CSS, yang mungkin terlihat seperti ini:

.nav-bar-links {
         color: #2B7DE9;
         font-size: 1px;
}

Di beberapa file, aturan yang sama dapat ditulis seperti ini:

.nav-bar-links {color: #2B7DE9; font-size: 1px;}

Ada tiga bagian dalam aturan CSS, yaitu selektor, satu atau beberapa properti, dan nilai atau value yang terkait dengan setiap properti. Perhatikan bahwa semua properti ditulis dalam bahasa Inggris, jadi memahami apa yang dilakukan setiap aturan seharusnya tidak sulit.

Selektor mengacu pada elemen persis yang akan dipengaruhi oleh aturan CSS. Nama selektor dapat ditulis dalam bahasa Inggris atau bahasa apa pun yang dipilih pengembang. Nilai hanyalah variabel yang menampilkan semua perubahan (misalnya ukuran font 3px 3 kali lebih besar dari ukuran font 1px).

Catatan: Jika Anda bekerja dengan pengembang, pastikan bahwa pengembang menggunakan nama pemilih yang masuk akal secara intuitif. Hal ini mempermudah pemeliharaan kode. Dengan demikian, Anda tidak akan bergantung pada siapapun yang pertama kali mengembangkan kode.

Apa itu ‘in-line styling’ dan ‘internal styling’?

Dalam folder yang berisi semua file yang diperlukan untuk merender situs Anda dengan benar di browser, Anda dapat menemukan setidaknya satu file HTML dan setidaknya satu file CSS. File CSS inilah yang disebut sebagai stylesheet eksternal untuk file HTML-nya.

Namun, di masa sebelum CSS ditemukan, pengembang akan menulis 'aturan CSS' di dalam file HTML, baik dengan in-line styling atau internal styling, atau keduanya.

Penataan in-line styling terlihat seperti ini:

<a href=“www…” class=“nav-bar-links” style=“color: #2B7DE9; font-size: 1px”> Contact Us </a>

Aturan gaya ini akan mencapai hasil yang sama seperti contoh kode sebelumnya di atas. Jadi jika menata situs web dapat dicapai dengan mengkodekan hanya satu dokumen, mengapa kita membutuhkan dokumen CSS eksternal?

Pengkodean CSS dalam dokumen eksternal memberi kita dua keuntungan: 1) perawatan yang mudah, dan 2) pengembangan yang lebih cepat. Misalkan Anda memutuskan untuk mengubah merek bisnis Anda dan ingin mengubah warna teks merek dari biru menjadi warna hijau seperti ini.

Jika pengembang sebelumnya menggunakan gaya sebaris, yang sekarang menjadi praktik desain web yang buruk, pengembang Anda saat ini harus menghapus setiap baris kode yang berisi "color: #2B7DE9".

Anda juga harus mempertanyakan pengembang yang menggunakan internal styling seperti yang ditunjukkan di bawah ini dalam contoh dokumen HTML ini:

<html>
<head>
             <style>
                        .nav-bar-links {color: #2B7DE9; font-size: 1px;}
           </style>
</head>

<body>
          <a href=“www...” class=“nav-bar-links”> Contact Us </a>
</body>
</html>

Meskipun ini juga bukan praktik desain web yang disarankan, ini adalah alternatif yang lebih baik dibandingkan in-line styling. Pengembang Anda mungkin memikirkan sesuatu saat dia menulis beberapa aturan CSS di dokumen HTML. Tanyakan tentang hal itu sehingga Anda dapat memahami apa yang diharapkan.

Logo for Bootstrap 4

Apa itu CSS library, dan apakah bagus untuk desain web?

Pengembang tahu bahwa setelah bertahun-tahun mengembangkan situs web, hanya ada baris kode tertentu yang umum di semua proyek. Misalnya, tombol yang terlihat bagus mungkin memiliki sudut membulat dan beberapa bahkan mungkin memiliki efek bayangan.

Suatu hari, sekelompok pengembang menyadari hal ini, dan memberi kode templat untuk tombol yang tampak bagus ini, sehingga ribuan pengembang lain tidak perlu lagi mengulangi kode yang sama persis, mempercepat waktu pengembangan. Stylesheet yang bersifat open-source (bebas diakses) pun diterbitkan, dan pengembang dapat mengunduh satu atau beberapa file CSS yang telah dibuat orang lain.

Kumpulan file CSS khusus ini disebut CSS library. Ada CSS library umum yang digunakan pada tahun 2021, beberapa di antaranya adalah Bootstrap 4 dan Tailwind CSS, keduanya gratis untuk digunakan atau diunduh.

Semua yang perlu dilakukan pengembang adalah menyertakan apa yang disebut nama class dalam dokumen HTML, yang cocok dengan pemilih file CSS asing. Intinya, pengembang memanggil aturan gaya tanpa harus menulis ulang kode lagi.

Menggunakan CSS library sangat masuk akal dari perspektif pengembangan website. Di Island Media Management, kami menggunakan beberapa cuplikan kode dari Bootstrap 4 untuk mengirimkan situs web Anda dengan cepat dan berkualitas tinggi.Satu-satunya peringatan dalam menggunakan CSS library adalah pengembang Anda harus memahaminya dengan baik untuk menghargai kekuatannya. Pengembang perlu mengetahui konsep seperti CSS dependency dan menghindari memanggil gaya secara tidak sengaja dengan tanpa sadar menggunakan nama class yang sama, sebagai contoh.

CatatanCSS library tidak harus dibuat oleh orang di luar perusahaan Anda. Jika Anda telah menyewa pengembang yang baik, dia akan membuat CSS library khusus untuk situs web Anda.

Rangkuman

CSS adalah bahasa gaya yang dipahami oleh browser, dan tanpanya, browser tidak akan merender situs untuk pengalaman pengguna terbaik. Kode CSS selalu ditulis dalam setidaknya satu lembar gaya eksternal (dalam file .css) yang memungkinkan pemeliharaan desain situs web dengan mudah.

Penataan in-line styling tidak disarankan karena sulit untuk dipelihara, meskipun beberapa pengembang akan menyertakan internal styling untuk alasan tertentu. CSS library adalah kumpulan file-file CSS eksternal yang telah ditulis untuk tujuan menyediakan template, untuk mempercepat pengembangan situs web. CSS library yang umum adalah Bootstrap 4 dan Tailwind CSS, meskipun pengembang Anda juga dapat membuat CSS library yang unik untuk penggunaan situs Anda secara eksklusif.

Mari merancang sesuatu yang menakjubkan

Di Island Media Management, tim Desain dan Pengembang kami terus berupaya untuk mencapai keunggulan karena teknologi pengembangan situs web terus-menerus melampaui batas kemungkinan. Situs web Anda harus menarik perhatian yang layak untuk bisnis Anda.

Manakah dari desain berikut yang paling Anda sukai? Kirimkan email kepada kami dan beri tahu kami!

Hubungi kami

    Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.